Sunday, 31 March 2013

Widgets

bertanyalah pada yang lebih 'arif dalam bidang tersebut

assalamualaikum....

sebulan takde entry. cerita sebenarnya banyak, cuma dah tulis, macam tak best pulak bila olah ayat2... jadi macam skimarimarashidi plak tetiba. co, simpanlah dalam draf dulu. sudahnya, malas nak hapdet n betulkan serta post untuk siaran media...

dua tiga hari lepas, salah seorang bekas pelajar kolej EON datang ke rumah aku. agak seronok berborak bila berjumpa kembali adik2 yang suatu ketika dahulu menjadi rakan aku ketika aku menjadi felo di Kolej EON UUM. mengingatkan aku kembali kenapa aku begitu seronok menjadi felo. walaupun dibebani dengan tugasan sampingan menjaga kebajikan pelajar2. lebih2 lagi apabila mengenangkan komen2 adik2 aku setelah gambar ini diupload di FB oleh roni...


nak baca apa yang depa tulih? kliklah kat gambaq tu... :)

kira semenjak pencen pilihan menjadi felo, dah dua (dean ngan roni) oranglah ex-ex adik EON mai datang melawat. terubat jugaklah rindu kat depa semua. budak2 lelaki, masa aku bujang, depa rajinlah mai umah aku, blajaq maths dengan stats kat rumah. sesambil tu, menengok tv... aku pun syok jugaklah, sebab ada orang teman. lepas zah ada, kebanyakkan budak pompuan lak yang mai umah kami. ok gak, at least zah ada jugak kawan2 borak. sementelah, aku selalu sangat takde.

teringat masa aku ada kursus seminggu kat Ki iL, depa2 bebudak pompuan eonlah menemankan zah... satu perkara yang buat aku terharu sangat2 ialah ketika besday zah... masa tu, bebudak baru jek masuk UUM. selepas program orientasi, depa beramai2 datang ke rumah kami, dengan kek ditangan... mintak tolong aku, suh pastikan zah yang bukak pintu tu... maka, aku pun, kunun2nya ke toilet, kalau ada orang datang, suruh zah bukak pintu... bila bukak je pintu, terus berkumandang nyanyian "happy birthday to youuuu"....

mujurlah aku ni lambat kecik ati... kalau tak, sahih aku akan cakap,

"eh, sapa felo sebenarnya ni (eleh, yang diraikan pun bini sendiri kan, bukan orang lain. bukankah separuh jiwa suami ada di hati isteri)?????"

selain roni, dean jugak pernah datang ke rumah aku. all the way from Pontian. salah seorang driver aku masa aku felo bujang. ajak p PARAM, beli kuih tako 15 ketul, aku amik seketul, selebihnya, aku bagi kat dia. sebab demam takde selera nak makan. demam kura2 secara mengejut.. dean ni cikgu, bujang lagi. ada sesiapa yang nak berkenalan?

bila dah kembali ke UUM selepas ke UK selama 3setengah tahun, ada seseorang bertanya pada aku.

"takmo jadi jadi pengetua dpp (dewan penginapan pelajar - nama ditukar daripada kolej kediaman) ke?"

kalau boleh jadi felo, memang aku nak. sebab seronok dengan bebudak dan join aktiviti. tapi disebabkan ditanya n disuruh menjadi pengetua, takmolah aku. lagi best jadi golongan marhaen... takat hantar ke klinik, takpa lagi... yang paling tak best, ialah bila terjadi kes2 hysteria. bukan nak kata aku ni takut, tapi disebabkan aku sendiri tak reti nak setelkan benda tu... dulu, selalu jugak ikut pengetua EON bila ada kes2 hysteria. tapi, takdelah nak risau sangat, sebab aku sebagai peneman jek... bukan penyelesai masalah. bagi aku, masalah besar kalau kes2 hysteria ni...

sebut pasal kes2 hysteria, tetiba teringat pada satu kisah aku dipaksa untuk selesaikan satu kes hysteria ketika sedang camping di Pulau Tengkorak (kalau tak silap tempat dan namanya) semasa aku menjadi pelajar kolej kediaman EON (EON jugak... sayang EON namanya ni), UUM. sementelah aku dilantik menjadi penyelaras untuk EON Motivation Club.

sedang aku bersiap nak bersolat maghrib, aku dipanggil oleh Kak G.

"Jep, tolong... tolong... kak X hysteria... kene plak kat Kak Y."

dengan tak semena2, bergegas aku pun ke khemah yang dimaksudkan. sambil dalam hati berkata, apa yang aku reti untuk selesaikan masalah hysteria atau gangguan makhluk halus ni? Allahuakbar...

sesampai sahaja di sana, aku tidak masuk ke khemah (sebab aku pun tak reti nak buat apa). aku cuba baca ayat kursi berulang kali, dengan beberapa surah pendek yang aku masih ingat, kemudia dihembus ke dalam khemah (dua orang akak tu duduk ditepi khemah)... adakalanya, bacaan aku tunggang langgang walaupun sebelum ni lancar (mana taknya, solat maghrib pun blom, waktu nak habis, ditambah lagi nak kene pk apa nak buat supaya hilang gangguan pada dua orang akak ni dan macam2 dalam fikiran aku).

terjerit2 akak dua orang ini dan adakalanya, menangis dan ketawa.

datang seorang  pelajar lain (bukan ahli kelab kami dan hanya sekadar ikut kami suka2), sambil berbuat sesuatu. Alhamdulillah, dua akak yang histeria tadi kembali seperti sedia kala... kemudian, pelajar yang menolong akak2 tadi terus berkata secara umum (lebih kurang begini isinya. mana nak ingat, it has been more than 10 years - betol ke English aku ni???);

"lain kali, kalau tak tau nak buat apa2, janganlah hanya duduk didepan pintu khemah jek. tolonglah apa2 yang patut. baca ayat quran ke, yaasin ke.,.. bukannya duduk tercangok depan pintu khemah jadi tukang tengok jek..."

aku yang mendengar tu, agak sakit hati jugaklah. tapi, sekejap je nak rasa sakit hati tu (dalam seminit dua, lepas tu anggap macam angina lalu jek), lagi2 bila terdengar seperti bisikan hati berkata;

"takpelah, dia taktau apa yang kau buat tu jep. biarlah dia. dia hanya nampak zahirnya, dia taktau kau berpeluh2 nak setelkan masalah tu."

Alhamdulillah, aku tak marah dengan kenyataan pelajar tadi. takpelah, aku anggap dia membantu aku dalam menyelesaikan masalah tersebut. lagipun, aku anggap aku telah dipaksa untuk membuat kerja tersebut, walaupun aku sendiri dah bagitau dengan Kak G yang aku betol2 taktau nak buat camana...

seingat aku, sememangnya itu adalah kes pertama yang pernah aku alami dan disuruh aku mengatasinya. walaupun aku adalah terbaca sedikit pasal nak ubatkan hysteria tu, tapi, time tu, yang aku ingat, hanya baca ayatul kursi. yang lain, semua tak ingat. tengah kalut kan.... nak buat camana...

masa ku kat SAMTTAJ dulu, mana penah ada kes hysteria dan tak pernah pun berlaku seingat aku. sementelah, semua pelajar lelaki. seingat aku, zah pernahlah berhadapan dengan kes macam ni. sementelah sekolah semuanya pelajar perempuan, sekolah pulak sebelah kubur.... huhuh

kesimpulannya, janganlah anggap bahawa seseorang tu pernah menjadi imam, boleh membaca al-Quran, islamik, terus dianggap sebagai boleh mengubat gangguan2 halus ni. benda2 ni, mmg kene belajar. mana boleh main tangkap muat jek. samalah dalam kita meminta dan bertanya perihal hukum2 fiqh, quran, sunnah, sirah dan sebagainya... tanyalah pada yang betul2 pakar. tak semestinya, mereka yang bergraduat dalam bidang agama dan dipanggil ustaz atau ustazah, adalah arif dalam semua bidang, melainkan dia benar2 belajar serta mendalami bidang tersebut dari semua guru2 yang mursyid dan mukatabar.

tuanpunyablog: lelaki tak pernah kene hysteria? eh, adalah... nanti aku akan cerita untuk entri seterusnya ek... tungguuuuuuuuuuu (tapi taktaulah bila)...

1 comment:

Ayu Ayu said...

Kenangan di uum n kolej eon terpahat hati..rindunye kisah uum